-->

Survei Tahunan Cyber Protection Week mengungkapkan adanya paradoks pasca pandemi: Menggunakan banyak solusi, tidak memberikan perlindungan yang lebih baik

 
 

Acronis

 

SJT– Acronis, global leader dalam bidang cyber protection, hari ini merilis hasil survei Cyber Protection Week yang kedua, dimana ditemukan tidak adanya hubungan antara kebutuhan perusahaan untuk melindungi data mereka dengan investasi yang  dikeluarkan untuk mencapai tujuan tersebut.
Meskipun pada tahun 2020 perusahaan membeli sistem baru untuk mengaktifkan dan mengamankan pekerja jarak jauh selama pandemi COVID-19, investasi tersebut tidak membuahkan hasil. Survei global menemukan bahwa 80% perusahaan sekarang menjalankan sebanyak 10 solusi secara bersamaan untuk kebutuhan perlindungan data dan keamanan siber mereka - namun lebih dari setengahnya mengalami downtime yang tidak terduga karena kehilangan data di tahun lalu.
Temuan survei tahunan Acronis, dari 4.400 pengguna dan profesional TI di 22 negara di enam benua, menghilangkan mitos bahwa menambahkan lebih banyak solusi akan menyelesaikan tantangan data protection dan cybersecurity. Berinvestasi dalam menambah jumlah solusi tidak memberikan lebih banyak perlindungan, dalam banyak kasus mengelola perlindungan di beberapa solusi akan menciptakan kompleksitas yang lebih besar dan visibilitas yang lebih sedikit untuk tim TI, sehingga malah akan meningkatkan risiko keamanan.


“Survei Cyber Protection Wee” Dunia Maya tahun ini dengan jelas menggambarkan bahwa lebih banyak solusi yang digunakan bukan memberikan perlindungan yang lebih besar, karena menggunakan alat terpisah untuk menangani jenis keterpaparan individual  menjadi rumit, tidak efisien, dan mahal,” kata Serguei “SB” Beloussov, Pendiri dan CEO Acronis. “Temuan ini meyakinkan kami bahwa pendekatan yang lebih cerdas  adalah perlindungan dunia maya, yang menyatukan data protection, cybersecurity, dan endpoint management menjadi satu kesatuan.”

Kesenjangan pengetahuan merupakan tantangan  di bidang TI
Ada kesenjangan yang signifikan dalam kesadaran di antara pengguna dan profesional TI tentang kemampuan TI dan cybersecurity yang tersedia bagi mereka, yang dapat menyebabkan mereka kehilangan waktu, uang, dan keamanan yang berharga.
• 68% pengguna TI dan 20% profesional TI tidak akan tahu jika data mereka telah dimodifikasi tanpa sepengetahuan mereka karena solusi yang digunakan sulit menentukan jenis kerusakan yang terjadi.
• 43% pengguna TI tidak tahu apakah anti-malware mereka menghentikan ancaman zero-day karena solusi mereka tidak memberikan informasi tersebut. Memiliki akses mudah kedalam cybersecurity sangat penting untuk memastikan data terlindungi.
• Secara mengejutkan, 10% profesional TI tidak tahu apakah organisasi mereka patuh pada peraturan privasi data. Jika mereka yang bertanggung jawab untuk memastikan privasi data tidak tahu bahwa mereka salah, mereka tidak dapat menerapkan strategi atau mengevaluasi solusi yang diperlukan untuk memenuhi persyaratan tersebut. Ketidaktahuan tersebut menempatkan bisnis pada risiko yang sangat besar dari denda besar untuk potensi pelanggaran kepatuhan pada tahun 2021.


Bagi siapa pun yang menggunakan berbagai solusi untuk menyelesaikan kebutuhan TI dan keamanan siber mereka, kurangnya transparansi terhadap informasi semakin memburuk. Mereka tidak hanya harus mengingat solusi mana yang menyediakan titik data tertentu, mereka terus-menerus beralih antar konsol untuk menemukan detail yang mereka butuhkan - yang menyebabkan inefisiensi dan wawasan yang terlewat. Acronis telah lama menyadari biaya, efisiensi, dan tantangan keamanan yang timbul dari penggunaan berbagai solusi, itulah sebabnya perusahaan memelopori bidang perlindungan siber, mengintegrasikan cybersecurity mutakhir, backup terbaik, dan manajemen endpoint dalam satu solusi. Managed Service Provider dapat membangun layanan TI mereka menggunakan  Acronis Cyber Protect Cloud, sementara perusahaan dapat memperoleh kemampuan terpadu yang sama dengan Acronis Cyber Protect 15.

Kelemahan Pendekatan individu terhadap Data Protection
Survei tersebut juga mengungkapkan pendekatan yang sangat lemah untuk perlindungan data di antara pengguna TI.
• 83% pengguna TI menghabiskan lebih banyak waktu di perangkat mereka tahun lalu, namun hanya setengah dari mereka yang mengambil langkah ekstra untuk melindungi perangkat tersebut
• 33% mengaku tidak memperbarui perangkat mereka hingga setidaknya seminggu setelah diberi tahu
• 90% pengguna TI melaporkan melakukan pencadangan, namun 73% kehilangan data yang tidak dapat diambil kembali setidaknya sekali, menunjukkan bahwa mereka tidak tahu cara mencadangkan atau memulihkan dengan benar
Upaya individu untuk melindungi datanya tidak sejalan dengan ancaman, yang mungkin disebabkan oleh asumsi yang salah (seperti percaya bahwa Microsoft 365 mencadangkan data mereka) atau ketergantungan pada solusi otomatis.
Pengguna TI individu dapat memperoleh perlindungan dunia maya terintegrasi yang sama seperti MSP dan profesional TI dengan Acronis True Image 2021, solusi perlindungan maya pribadi pertama yang mendapatkan penghargaan, menyatukan anti-malware yang ditingkatkan AI dan backup sekaligus.



Hal-hal Penting di Cyber Protection Week


Tantangan dalam melindungi dan mengamankan data, aplikasi, dan sistem akan terus berkembang di dunia pasca pandemi. Untuk memastikan bahwa data dilindungi, Acronis menyarankan lima langkah sederhana:
• Buat backup untuk data-data penting. Simpan salinan backup data Anda di beberapa tempat, satu salinan lokal untuk pemulihan secara cepat dan satu lagi di luar situs di cloud untuk menjamin recovery jika terjadi bencana yang menghancurkan salinan data Anda.
• Perbarui sistem operasi dan aplikasi Anda. Sistem dan aplikasi yang ketinggalan zaman tidak memiliki perbaikan keamanan yang menghentikan cyber crime mendapatkan akses. Tambahan reguler diperlukan untuk menghindari eksploitasi.
• Hindari email, tautan, dan lampiran yang mencurigakan. Sebagian besar infeksi malware adalah hasil dari teknik manipulasi psikologis yang mengelabui orang yang tidak menaruh curiga agar membuka lampiran email yang terinfeksi atau mengklik link ke situs web yang menjadi host malware.
• Instal perangkat lunak antivirus, anti-malware, dan anti-ransomware sambil mengaktifkan pembaruan otomatis sehingga sistem Anda terlindungi dari malware.
• Pertimbangkan untuk mengadopsi single cyber protection solution agar memiliki manajemen pusat dan perlindungan terintegrasi yang diperlukan untuk memenuhi persyaratan TI saat ini.

LihatTutupKomentar