Pekerja Migran Harus Dilatih Literasi Keuangan


Suarajatim.com - Kepala Penelitian Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Hizkia Respatiadi mengungkapkan jika pekerja migran perlu diberi pembekalan tentang literasi keuangan agar dapat mengelola penghasilannya dengan baik serta bisa digunakan secara tepat sasaran guna memperbaiki taraf hidup mereka dan anggota keluarnganya.

"Pembekalan mengenai literasi keuangan bisa dilakukan pada saat mereka sedang menjalani pelatihan dan saat mereka sudah berhenti bekerja," tandasnya.

Literasi keuangan, menurut Hizkia, diperlukan agar remitansi yang dikirimkan dari luar negeri juga bisa dimanfaatkan optimal dalam rangka meningkatkan tingkat kesejahteraan anggota keluarga mereka.

Ia menegaskan, para pekerja migran harus tahu bagaimana menyimpan penghasilan yang aman, bagaimana mengelola penghasilan tersebut, misalnya untuk modal usaha serta biaya pendidikan anak.
Selain pembekalan mengenai literasi keuangan, Hizkia juga menginginkan agar para pekerja migran juga harus dibekali keterampilan kerja.

Hal tersebut, lanjutnya, akan sangat berguna saat mereka memutuskan untuk kembali ke Tanah Air dan tidak bekerja lagi di luar negeri.

"Pembekalan keterampilan kerja juga diharapkan bisa menciptakan para wirausahawan baru yang turut serta menggerakkan perekonomian tempat tinggalnya dan ikut menciptakan lapangan kerja," ucapnya.

BNP2TKI mencatat nilai remitansi pekerja migran Indonesia terus mengalami penurunan. Pada 2015 nilainya mencapai 9,42 miliar dolar AS, atau menurun dibanding 8,85 miliar dolar pada 2016.
Sedangkan pada periode Januari hingga September 2017, jumlah remitansi yang dihasilkan mencapai 6,5 miliar dolar AS atau setara dengan 88,620 triliun.//cw
Share on Google Plus

About Suara Jatim

Suarajatim.com adalah portal berita yang memfokuskan sentra informasi tentang Jawa Timur dengan tidak menghilangkan topik-topik terhangat di lintasan nasional.