Singapura Konfirmasi Kasus Covid-19 Strain B117. Seorang Siswa yang Baru Kembali dari Inggris

covid 19 strain baru
Foto ilustrasi: Pexel.com

Singapura, Suarajatim.com - Satu kasus jenis virus korona baru dilaporkan di Inggris yang berpotensi lebih menular telah terdeteksi di Singapura, kata Kementerian Kesehatan setempat pada Rabu (23 Desember).


Pasiennya adalah seorang gadis Singapura berusia 17 tahun yang pernah belajar di Inggris.

Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa dengan strain B117 yang beredar di Inggris, Laboratorium Kesehatan Masyarakat Nasional sedang melakukan pengurutan genom virus untuk kasus Covid-19 telah dikonfirmasi tiba dari Eropa baru-baru ini.

Sebanyak 31 kasus impor dari Eropa, yang tiba di Singapura antara 17 November dan 17 Desember, dipastikan terinfeksi Covid-19 bulan ini.

Baca: Dokter Surabaya Meninggal Karena COVID, Sang Istri Kritis

Di antara mereka, 12 tidak terinfeksi jenis B117, dan satu pasien, yang diidentifikasi sebagai Kasus 58.504, ditemukan membawa jenis tersebut.

Lima sampel tidak dapat diurutkan karena viral load yang rendah, kata Depkes Singapura, yang sedang menunggu konfirmasi hasil untuk 11 kasus lain yang pada awalnya positif untuk jenis B117.

Dua kasus terakhir belum diuji.

Kemenkes Singapura mengatakan saat ini tidak ada bukti bahwa strain B117 beredar di masyarakat.

"Semua kasus telah ditempatkan pada pemberitahuan tinggal di rumah selama 14 hari di fasilitas khusus atau diisolasi saat tiba di Singapura, dan kontak dekat mereka telah dikarantina sebelumnya," tambahnya.

Gadis Singapura berusia 17 tahun yang terinfeksi jenis B117 itu telah belajar di Inggris sejak Agustus tahun ini.

Dia kembali ke Singapura pada 6 Desember dan menerima pemberitahuan tentang tinggal di rumah di fasilitas khusus pada saat kedatangan.

Dia mengalami demam keesokan harinya, dan dipastikan memiliki infeksi Covid-19 pada 8 Desember, kata Kemenkes.

Kasusnya dimasukkan dalam hitungan kasus kementerian pada hari yang sama.

Semua kontak dekatnya telah dikarantina dan dites negatif pada akhir masa karantina mereka, tambah kementerian itu.

“Karena dia telah diisolasi setibanya di Singapura, kami dapat memagari kasus ini sehingga tidak ada penularan lebih lanjut yang timbul darinya,” kata Kemenkes.

Sebagai tindakan pencegahan untuk mengurangi risiko penyebaran strain B117 ke Singapura, satuan tugas multi kementerian yang memerangi Covid-19 mengumumkan pada hari Selasa bahwa dari pukul 11.59 pada hari Rabu, semua pemegang izin jangka panjang dan pengunjung jangka pendek dengan riwayat perjalanan ke Singapura. Inggris dalam 14 hari terakhir tidak akan diizinkan masuk atau transit melalui Singapura.

Baca: Covid-19 Force Majeure, Begini Nasib Kontrak yang Tak Bisa Dipenuhi


Pada hari Selasa, Menteri Pendidikan Lawrence Wong, yang turut memimpin gugus tugas multi-kementerian, mengatakan setelah pengumuman pembatasan perjalanan baru: “Penilaian awal adalah bahwa (jenis baru) 70 persen lebih menular, yang signifikan , dan oleh karena itu menurut kami sangat bijaksana untuk menghentikan semua pelancong yang masuk dari Inggris selama periode ini sampai kami dapat mempelajari lebih lanjut tentang jenis virus baru ini. ”

Warga Singapura dan penduduk tetap yang kembali dari Inggris harus menjalani tes Covid-19 setibanya di sini pada awal pemberitahuan tinggal di rumah selama 14 hari.

Sementara itu, 21 kasus virus korona baru diumumkan di Singapura pada hari Rabu, yang semuanya diimpor, menjadikan total Singapura menjadi 58.482.

Semua ditempatkan pada pemberitahuan stay-home ketika mereka tiba di sini.

Di antara mereka, tiga orang Singapura dan lima orang PR yang kembali dari Kanada, India, dan Inggris.

Sembilan lainnya adalah PRT asing yang datang dari Indonesia, India dan Myanmar.

Dua adalah pemegang kartu pelajar yang datang dari India, sedangkan dua kasus lainnya adalah pemegang kartu kunjungan jangka pendek yang tiba di sini dari India dan Swedia.

Tidak ada kasus komunitas baru dan tidak ada kasus dari dalam asrama pekerja yang diumumkan pada hari Rabu.

Secara keseluruhan, jumlah kasus baru di masyarakat tetap rendah, dengan total satu kasus dalam seminggu terakhir, yang saat ini tidak ditautkan.

Dengan 18 kasus keluar pada Rabu, 58.307 pasien telah pulih sepenuhnya dari penyakit tersebut.

Sebanyak 34 pasien masih dirawat di rumah sakit, tidak ada yang dalam perawatan intensif, sementara 97 sedang dalam pemulihan di fasilitas komunitas.

Singapura telah mengalami 29 kematian akibat komplikasi Covid-19, sementara 15 orang yang dinyatakan positif meninggal karena penyebab lain.

Sumber: Straits Times

LihatTutupKomentar
close
cicilan yamaha dp 0